Kamis, 06 Oktober 2011

BIKANG MAWAR


BIKANG MAWAR

1kg tepung beras rose brand
1gls tepung terigu (aku pk segitiga)
3sdm tepung tapioca
1/2kg gula pasir
8gls santan (5 gelas santan hangat & 3 gelas santan mendidih)
Vanili & garam secukupnya

Cara membuat :
1. Rebus 5 gelas santan dengan pandan sampai mendidih, setelah mendidih angkat. Masukan gula pasir aduk2 sampai gula larut, sisihkan sampai hangat.
2. Masukan tepung beras, tepung terigu dan tepung tapioca uleni dengan santan hangat sampai licin/tdk nggrindil.
3. Kemudian didihkan yg 3 gelas santan, panas2 masukkan ke adonan. Aduk rata.
4. Bagi adonan menjadi 3 bagian, beri warna menurut selera.
5. Tuang di cetakan yg benar2 panas, tunggu sampai adonan benar2 matang kemudian keluarkan dr cetakan tanpa dicukit.
6. Untuk menbentuk kelopak, bagi bagian pinggir kue manjadi 6 atau 8 dengan menggunakan gunting juga gunting bagian tengah menbentuk lingkaran, tarik tiap kelopaknya.
**Siapkan 1 gelas santan jika ternyata adonan agak kaku santan ini bisa dituang sesuai yang dibutuhkan aza.

Bikang ini bikinnya udah lama banget tapi baru sempet aku uplod dan ini adalah trial yang ke 4 kalinya mendekati sempurna walaupun menurutku masih kurang sempurna tapi kalo dibandingkan sama yang ketiga sebelumnya yang ini jauuuuuuh lebih bagus, kalo yang sebelumnya ga bisa mekar sama sekali udah gitu keras pula, sip deh kalo mo buat lempar-lemparan...hahaaa
Kali ini aku pake resepnya Bunda Umi Sofia tapi anehnya klo beliau yang bikin bisa bagus tapi kalo aku yang bikin kok ga bagus ya padahal dengan resep yang sama, semakin membuktikan kalo beda tangan beda pula hasil akhirnya.

*IMHO* antara bikang mawar dan bikang "biasa", untuk rasa aku lebih suka bikang biasa karena lebih gurih mungkin karena dikepyok pake santen kani ketika bikang mo mateng dan bagian bawahnya yang tebal ada sensasi rasa tersendiri dan klo bikang mawar ya gurih tapi ga segurih bikang biasa. Untuk cara pembuatannya bikang mawar lebih lama karena harus diturunkan dari atas kompor nunggu agak dingin baru dikeluarkan dari cetakan terus selanjutnya digunting dibentuk kelopak sementara kalo bikang biasa langsung dicungkil sedemikian rupa dari cetakan sampai bisa mekrok tapi klo soal penampilan bikang mawar lebih seksi dan cantik.....
Temans....silahkan klo mo mencobanya....:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar